ADSENSE1

[ WAJIB SHARE ] Wajib di Yakini... Inilah Perjalanan Panjang Manusia dari Awal Sampai Berakhir di Surga atau Neraka

 

sumber foto : unikpost

PERJALANAN panjang hidup Manusia dari Alam Roh sampai Akhirat

Perjalanan hidup manusia masih sangat panjang. Mulai dari alam ruh hingga ke alam akhirat haruslah melewati beberapa banayak tahapan dan fase yang tidaklah mudah melainkan di dalamnya akan ada lika-liku.
Manusia telah diberikan pedoman Al Qur'an dan Hadits sebagai pegangan hidup agar bisa melewati tahapan-tahapan, fase-fase proses yang panjang ini dan tentunya sudah direncanakan dan ditetapkan oleh Allah Subhanahu Wa Ta'ala.
Untuk mengetahui, fase-fase apa sajakah manusia akan melewati alam tersebut untuk sampai ke akhirat, berikut penejalasannya:
๐Ÿ’ฅ 1. Alam Roh
Manusia merupakan mahluk yang sempurna dibandingkan mahluk-mahluk lain. Manusia diciptakan untuk menjadi khalifah(pemimpin) di bumi untuk memakmurkannya. Sebelum manusia terlahir ke dunia, Allah mengambil kesaksian ruh-ruh manusia yang berada di alam arwah.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

ูˆَ ุงِุฐْ ุงَุฎَุฐَ ุฑَุจُّูƒَ ู…ِู†ْۢ ุจَู†ِูŠْۤ ุงٰุฏَู…َ ู…ِู†ْ ุธُู‡ُูˆْุฑِู‡ِู…ْ ุฐُุฑِّูŠَّุชَู‡ُู…ْ ูˆَ ุงَุดْู‡َุฏَู‡ُู…ْ ุนَู„ٰูۤ‰ ุงَู†ْูُุณِู‡ِู…ْ ۚ ุงَู„َุณْุชُ ุจِุฑَุจِّูƒُู…ْ ۗ ู‚َุง ู„ُูˆْุง ุจَู„ٰู‰ ۛ ุดَู‡ِุฏْู†َุง ۛ ุงَู†ْ ุชَู‚ُูˆْู„ُูˆْุง ูŠَูˆْู…َ ุงู„ْู‚ِูŠٰู…َุฉِ ุงِู†َّุง ูƒُู†َّุง ุนَู†ْ ู‡ٰุฐَุง ุบٰูِู„ِูŠْู†َ ۙ

"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu mengeluarkan dari sulbi (tulang belakang) anak cucu Adam keturunan mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap roh mereka (seraya berfirman), Bukankah Aku ini Tuhanmu? Mereka menjawab, Betul (Engkau Tuhan kami), kami bersaksi. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari Kiamat kamu tidak mengatakan, Sesungguhnya ketika itu kami lengah terhadap ini,"
(QS. Al-A'raf 7: Ayat 172).
Dengan kesaksian dan perjanjian ini maka seluruh manusia lahir ke dunia sudah memiliki nilai, yaitu nilai fitrah beriman kepada Allah dan agama yang lurus.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

ูَุงَ ู‚ِู…ْ ูˆَุฌْู‡َูƒَ ู„ِู„ุฏِّูŠْู†ِ ุญَู†ِูŠْูًุง ۗ ูِุทْุฑَุชَ ุงู„ู„ّٰู‡ِ ุงู„َّุชِูŠْ ูَุทَุฑَ ุงู„ู†َّุง ุณَ ุนَู„َูŠْู‡َุง ۗ ู„َุง ุชَุจْุฏِูŠْู„َ ู„ِุฎَู€ู„ْู‚ِ ุงู„ู„ّٰู‡ِ ۗ ุฐٰู„ِูƒَ ุงู„ุฏِّูŠْู†ُ ุงู„ْู‚َูŠِّู…ُ ۙ ูˆَู„ٰู€ูƒِู†َّ ุงَูƒْุซَุฑَ ุงู„ู†َّุง ุณِ ู„َุง ูŠَุนْู„َู…ُูˆْู†َ ۙ

"Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Islam); (sesuai) fitrah Allah disebabkan Dia telah menciptakan manusia menurut (fitrah) itu. Tidak ada perubahan pada ciptaan Allah. (Itulah) agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui,"
(QS. Ar-Rum 30: Ayat 30).
✅ Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
“Setiap anak dilahirkan secara fitrah. Maka kedua orang tuannya yang menjadikan Yahudi atau Nashrani atau Majusi.” (HR Bukhari)
____________________
๐Ÿ’ฅ 2. Alam Rahim(Kandungan)
Setelah berada di alam ruh, manusia akan berada di alam kandungan yang kurang lebih selama 9 bulan lamanya.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

ูŠٰูۤ€ุงَูŠُّู‡َุง ุงู„ู†َّุง ุณُ ุงِู†ْ ูƒُู†ْู€ุชُู…ْ ูِูŠْ ุฑَูŠْุจٍ ู…ِّู†َ ุงู„ْุจَู€ุนْุซِ ูَุงِ ู†َّู€ุง ุฎَู„َู‚ْู†ٰูƒُู…ْ ู…ِّู†ْ ุชُุฑَุง ุจٍ ุซُู…َّ ู…ِู†ْ ู†ُّู€ุทْูَุฉٍ ุซُู…َّ ู…ِู†ْ ุนَู„َู‚َุฉٍ ุซُู…َّ ู…ِู†ْ ู…ُّุถْุบَุฉٍ ู…ُّุฎَู„َّู‚َุฉٍ ูˆَّุบَูŠْุฑِ ู…ُุฎَู„َّู‚َุฉٍ ู„ِّู€ู†ُุจَูŠِّู†َ ู„َู€ูƒُู…ْ ۗ ูˆَู†ُู‚ِุฑُّ ูِู‰ ุงู„ْุงَ ุฑْุญَุง ู…ِ ู…َุง ู†َุดَุงุٓกُ ุงِู„ٰูۤ‰ ุงَุฌَู„ٍ ู…ُّุณَู…ًّู‰ ุซُู…َّ ู†ُุฎْุฑِุฌُูƒُู…ْ ุทِูْู„ًุง ุซُู…َّ ู„ِุชَุจْู„ُุบُูˆْุۤง ุงَุดُุฏَّูƒُู…ْ ۚ ูˆَู…ِู†ْูƒُู…ْ ู…َّู†ْ ูŠُّุชَูˆَูّٰู‰ ูˆَู…ِู†ْูƒُู…ْ ู…َّู†ْ ูŠُّุฑَุฏُّ ุงِู„ٰูۤ‰ ุงَุฑْุฐَู„ِ ุงู„ْุนُู…ُุฑِ ู„ِูƒَูŠْู„َุง ูŠَุนْู„َู…َ ู…ِู†ْۢ ุจَุนْุฏِ ุนِู„ْู…ٍ ุดَูŠْู€ุฆًู€ุง ۗ ูˆَุชَุฑَู‰ ุงู„ْุงَ ุฑْุถَ ู‡َุง ู…ِุฏَุฉً ูَุงِ ุฐَุงۤ ุงَู†ْุฒَู„ْู†َุง ุนَู„َูŠْู‡َุง ุงู„ْู…َุงุٓกَ ุงู‡ْุชَุฒَّุชْ ูˆَุฑَุจَุชْ ูˆَุงَ ู†ْุۢจَู€ุชَุชْ ู…ِู†ْ ูƒُู„ِّ ุฒَูˆْุฌٍۢ ุจَู‡ِูŠْุฌٍ

"Wahai manusia! Jika kamu meragukan (hari) Kebangkitan, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna agar Kami jelaskan kepada kamu; dan Kami tetapkan dalam rahim menurut kehendak Kami sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampai kepada usia dewasa, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dikembalikan sampai usia sangat tua (pikun), sehingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu yang telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air (hujan) di atasnya, hiduplah bumi itu dan menjadi subur dan menumbuhkan berbagai jenis pasangan tetumbuhan yang indah."
(QS. Al-Hajj 22: Ayat 5)
✅ Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
“Sesungguhnya seseorang dari kalian dikumpulkan penciptaannya di perut ibunya 40 hari nutfah, kemudian ‘alaqoh selama hari yang sama, kemudian mudghoh selama hari yang sama. Kemudian diutus baginya malaikat untuk meniupkan ruh dan ditetapkan 4 kalimat; ketetapan rizki, ajal, amal, dan sengsara atau bahagia.” (HR Bukhari dan Muslim)
Seluruh manusia di dunia apapun kondisi sosialnya diingatkan tentang awal kejadiannya yang berasal dari benda yang hina, yaitu sperma lelaki dan sel telur wanita. Manusia sebelumnya belum dikenal, belum memiliki kemuliaan dan kehormatan. Lalu apakah manusia akan bangga, congkak, dan sombong dengan kondisi sosial yang dialami sekarang jika mengetahui asal muasal mereka?
Setelah mencapai 6 bulan sampai 9 bulan atau lebih, dan persyaratan untuk hidup normal sudah lengkap, seperti indra, akal, dan hati, maka lahirlah manusia ke dunia dalam keadaan telanjang. Belum bisa apa-apa dan tidak memiliki apa-apa.
____________________
๐Ÿ’ฅ 3. Alam Dunia
Di dunia perjalanan manusia melalui proses panjang. Dari mulai bayi yang hanya minum air susu ibu lalu tubuh menjadi anak-anak, remaja dan baligh. Selanjutnya menjadi dewasa, tua dan diakhiri dengan meninggal. Proses ini tidak berjalan sama antara satu orang dengan yang lainnya. Kematian akan datang kapan saja menjemput manusia dan tidak mengenal usia. Sebagian meninggal saat masih bayi, sebagian lagi saat masa anak-anak, sebagian yang lain ketika sudah remaja dan dewasa, sebagian lainnya ketika sudah tua bahkan pikun.
Di dunia inilah manusia bersama dengan jin mendapat taklif (tugas) dari Allah, yaitu ibadah. Dan dalam menjalani taklifnya di dunia, manusia dibatasi oleh empat dimensi; dimensi tempat, yaitu bumi sebagai tempat beribadah; dimensi waktu, yaitu umur sebagai sebuah kesempatan atau target waktu beribadah; dimensi potensi diri sebagai modal dalam beribadah; dan dimensi pedoman hidup, yaitu ajaran Islam yang menjadi landasan amal.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

ูƒُู„ُّ ู†َูْุณٍ ุฐَุงุٓฆِู‚َุฉُ ุงู„ْู…َูˆْุชِ ۗ ูˆَุงِ ู†َّู…َุง ุชُูˆَูَّูˆْู†َ ุงُุฌُูˆْุฑَูƒُู…ْ ูŠَูˆْู…َ ุงู„ْู‚ِูŠٰู…َุฉِ ۗ ูَู…َู†ْ ุฒُุญْุฒِุญَ ุนَู†ِ ุงู„ู†َّุง ุฑِ ูˆَุงُ ุฏْุฎِู„َ ุงู„ْุฌَู€ู†َّุฉَ ูَู‚َุฏْ ูَุง ุฒَ ۗ ูˆَู…َุง ุงู„ْุญَูŠٰูˆุฉُ ุงู„ุฏُّู†ْูŠَุงۤ ุงِู„َّุง ู…َุชَุง ุนُ ุงู„ْุบُุฑُูˆْุฑِ

"Setiap yang bernyawa akan merasakan mati. Dan hanya pada hari Kiamat sajalah diberikan dengan sempurna balasanmu. Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, sungguh, dia memperoleh kemenangan. Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang memperdaya."
(QS. Ali 'Imran 3: Ayat 185).
Allah Ta’ala telah melengkapi manusia dengan perangkat pedoman hidup agar dalam menjalani hidupnya di muka bumi tidak tersesat. Allah telah mengutus rasulNya, menurunkan wahyu Al-Qur’an dan hadits sebagai penjelas, agar manusia dapat mengaplikasikan pedoman itu secara jelas tanpa keraguan. Sayangnya, banyak yang menolak dan ingkar terhadap pedoman hidup tersebut. Banyak manusia lebih memperturutkan hawa nafsunya ketimbang menjadikan Al-Qur’an sebagai petunjuk hidup, akhirnya mereka sesat dan menyesatkan.

✅ Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman,

ูˆَู„َูˆْ ุชَุฑَู‰ ุฅِุฐِ ุงู„ุธَّุงู„ِู…ُูˆู†َ ูِูŠ ุบَู…َุฑَุงุชِ ุงู„ْู…َูˆْุชِ ูˆَุงู„ْู…َู„ุขุฆِูƒَุฉُ ุจَุงุณِุทُูˆุงْ ุฃَูŠْุฏِูŠู‡ِู…ْ ุฃَุฎْุฑِุฌُูˆุงْ ุฃَู†ูُุณَูƒُู…ُ ุงู„ْูŠَูˆْู…َ ุชُุฌْุฒَูˆْู†َ ุนَุฐَุงุจَ ุงู„ْู‡ُูˆู†ِ ุจِู…َุง ูƒُู†ุชُู…ْ ุชَู‚ُูˆู„ُูˆู†َ ุนَู„َู‰ ุงู„ู„ّู‡ِ ุบَูŠْุฑَ ุงู„ْุญَู‚ِّ ูˆَูƒُู†ุชُู…ْ ุนَู†ْ ุขูŠَุงุชِู‡ِ ุชَุณْุชَูƒْุจِุฑُูˆู†َ
“Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim berada dalam tekanan sakratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya, (sambil berkata): “Keluarkanlah nyawamu” Di hari ini kamu dibalas dengan siksa yang sangat menghinakan, karena kamu selalu mengatakan terhadap Allah (perkataan) yang tidak benar dan (karena) kamu selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayatNya.”
(QS. Al An’am: Ayat 93)

๐Ÿ’ฅ 4. Alam Kubur(Barzakh)
Fase berikutnya manusia akan memasuki alam kubur atau alam barzakh. Di sana mereka tinggal sendiri. Yang akan menemaninya adalah amal mereka sendiri. Kubur adalah taman dari taman-taman surga atau lembah dari lembah-lembah neraka. Manusia sudah akan mengetahui nasibnya ketika mereka berada di alam barzakh. Apakah termasuk ahli surga atau ahli neraka. Jika seseorang menjadi penghuni surga, maka dibukakan baginya pintu surga setiap pagi dan sore. Hawa surga akan mereka rasakan. Sebaliknya jika menjadi penghuni neraka, pintu neraka pun akan dibukakan untuknya setiap pagi dan sore dan dia akan merasakan hawa panasnya neraka.
Tiga yang menemani kita sampai ke kubur, dua akan pulang, satu akan tetap menemani kita di alam kubur.
✅ Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ูŠَุชْุจَุนُ ุงู„ْู…َูŠِّุชَ ุซَู„ุงَุซَุฉٌ ، ูَูŠَุฑْุฌِุนُ ุงุซْู†َุงู†ِ ูˆَูŠَุจْู‚َู‰ ู…َุนَู‡ُ ูˆَุงุญِุฏٌ ، ูŠَุชْุจَุนُู‡ُ ุฃَู‡ْู„ُู‡ُ ูˆَู…َุงู„ُู‡ُ ูˆَุนَู…َู„ُู‡ُ ، ูَูŠَุฑْุฌِุนُ ุฃَู‡ْู„ُู‡ُ ูˆَู…َุงู„ُู‡ُ ، ูˆَูŠَุจْู‚َู‰ ุนَู…َู„ُู‡ُ

“Yang mengikuti mayit sampai ke kubur ada tiga, dua akan kembali dan satu tetap bersamanya di kubur. Yang mengikutinya adalah keluarga, harta dan amalnya. Yang kembali adalah keluarga dan hartanya. Sedangkan yang tetap bersamanya di kubur adalah amalnya.” (HR. Bukhari, no. 6514; Muslim, no. 2960).

FITNAH (UJIAN) KUBUR
Jika seorang hamba telah diletakkan di dalam kubur, dua malaikat akan mendatanginya dan memberikan pertanyaan-pertanyaan. Inilah yang dimaksud dengan fitnah (ujian) kubur. Dalam hadits shahih riwayat Imam Ahmad rahimahullah dari sahabat al-Barro bin ‘Azib Radhiyallahu anhu ,
✅ Rasรปlullรขh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

ูَูŠَุฃْุชِูŠู‡ِ ู…َู„َูƒَุงู†ِ ูَูŠُุฌْู„ِุณَุงู†ِู‡ِ:ูَูŠَู‚ُูˆู„َุงู†ِ ู„َู‡ُ : ู…َู†ْ ุฑَุจُّูƒَ ؟ ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ: ุฑَุจِّูŠَ ุงู„ู„َّู‡ُ ูَูŠَู‚ُูˆู„َุงู†ِ ู„َู‡ُ : ู…َุง ุฏِูŠู†ُูƒَ ؟ ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ: ุฏِูŠู†ِูŠَ ุงู„ْุฅِุณْู„َุงู…ُ ูَูŠَู‚ُูˆู„َุงู†ِ ู„َู‡ُ: ู…َุง ู‡َุฐَุง ุงู„ุฑَّุฌُู„ُ ุงู„َّุฐِูŠ ุจُุนِุซَ ูِูŠูƒُู…ْ ؟ ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ ู‡ُูˆَ ุฑَุณُูˆู„ُ ุงู„ู„َّู‡ِ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ูَูŠَู‚ُูˆู„َุงู†ِ ู„َู‡ُ : ูˆَู…َุง ูŠُุฏْุฑِูŠْูƒَ ؟ ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ: ู‚َุฑَุฃْุชُ ูƒِุชَุงุจَ ุงู„ู„َّู‡ِ ูَุขู…َู†ْุชُ ุจِู‡ِ ูˆَุตَุฏَّู‚ْุชُ ูَูŠُู†َุงุฏِูŠ ู…ُู†َุงุฏٍ ูِูŠ ุงู„ุณَّู…َุงุกِ: ุฃَู†ْ ู‚َุฏْ ุตَุฏَู‚َ ุนَุจْุฏِูŠูَุฃَูْุฑِุดُูˆู‡ُ ู…ِู†َ ุงู„ْุฌَู†َّุฉِ (ูˆَุฃَู„ْุจِุณُูˆู‡ُ ู…ِู†َ ุงู„ْุฌَู†َّุฉِ) ูˆَุงูْุชَุญُูˆุง ู„َู‡ُ ุจَุงุจًุง ุฅِู„َู‰ ุงู„ْุฌَู†َّุฉِ , ู‚َุงู„َ: ูَูŠَุฃْุชِูŠู‡ِ ู…ِู†ْ ุฑَูˆْุญِู‡َุง ูˆَุทِูŠุจِู‡َุง ูˆَูŠُูْุณَุญُ ู„َู‡ُ ูِูŠ ู‚َุจْุฑِู‡ِ ู…َุฏَّ ุจَุตَุฑِู‡ِ ู‚َุงู„َ ูˆَูŠَุฃْุชِูŠู‡ِ ุฑَุฌُู„ٌ ุญَุณَู†ُ ุงู„ْูˆَุฌْู‡ِ ุญَุณَู†ُ ุงู„ุซِّูŠَุงุจِ ุทَูŠِّุจُ ุงู„ุฑِّูŠุญِ ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ : ุฃَุจْุดِุฑْ ุจِุงู„َّุฐِูŠ ูŠَุณُุฑُّูƒَ ู‡َุฐَุง ูŠَูˆْู…ُูƒَ ุงู„َّุฐِูŠ ูƒُู†ْุชَ ุชُูˆุนَุฏُ , ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ ู„َู‡ُ : ู…َู†ْ ุฃَู†ْุชَ , ูَูˆَุฌْู‡ُูƒَ ุงู„ْูˆَุฌْู‡ُ ูŠَุฌِูŠุกُ ุจِุงู„ْุฎَูŠْุฑِ, ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ: ุฃَู†َุง ุนَู…َู„ُูƒَ ุงู„ุตَّุงู„ِุญُ, ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ: ุฑَุจِّ ุฃَู‚ِู…ِ ุงู„ุณَّุงุนَุฉَ ุญَุชَّู‰ ุฃَุฑْุฌِุนَ ุฅِู„َู‰ ุฃَู‡ْู„ِูŠ ูˆَู…َุงู„ِูŠ

Kemudian dua malaikat mendatanginya dan mendudukannya, lalu keduanya bertanya, “Siapakah Rabbmu ?” Dia (si mayyit) menjawab, “Rabbku adalah Allรขh”. Kedua malaikat itu bertanya, “Apa agamamu?”Dia menjawab: “Agamaku adalah al-Islam”. Kedua malaikat itu bertanya, “Siapakah laki-laki yang telah diutus kepada kamu ini?” Dia menjawab, “Beliau utusan Allรขh”. Kedua malaikat itu bertanya, “Apakah ilmumu?” Dia menjawab, “Aku membaca kitab Allรขh, aku mengimaninya dan membenarkannya”. Lalu seorang penyeru dari langit berseru, “HambaKu telah (berkata) benar, berilah dia hamparan dari surga, (dan berilah dia pakaian dari surga), bukakanlah sebuah pintu untuknya ke surga. Maka datanglah kepadanya bau dan wangi surga. Dan diluaskan baginya di dalam kuburnya sejauh mata memandang. Dan datanglah seorang laki-laki berwajah tampan kepadanya, berpakaian bagus, beraroma wangi, lalu mengatakan, “Bergembiralah dengan apa yang menyenangkanmu, inilah harimu yang engkau telah dijanjikan (kebaikan)”. Maka ruh orang Mukmin itu bertanya kepadanya, “Siapakah engkau, wajahmu adalah wajah yang membawa kebaikan?” Dia menjawab, “Aku adalah amalmu yang shalih”. Maka ruh itu berkata, “Rabbku, tegakkanlah hari kiamat, sehingga aku akan kembali kepada istriku dan hartaku”.

Pertanyaan ini juga dilontarkan kepada orang kafir, sebagaimana yang dijelaskan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam.
✅ Rasรปlullรขh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
ูˆَูŠَุฃْุชِูŠู‡ِ ู…َู„َูƒَุงู†ِ ูَูŠُุฌْู„ِุณَุงู†ِู‡ِ ูَูŠَู‚ُูˆู„َุงู†ِ ู„َู‡ُ : ู…َู†ْ ุฑَุจُّูƒَ؟ ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ : ู‡َุงู‡ْ ู‡َุงู‡ْ ู„َุง ุฃَุฏْุฑِูŠ ูَูŠَู‚ُูˆู„َุงู†ِ ู„َู‡ُ: ู…َุง ุฏِูŠู†ُูƒَ ؟ ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ : ู‡َุงู‡ْ ู‡َุงู‡ْ ู„َุง ุฃَุฏْุฑِูŠ ูَูŠَู‚ُูˆู„َุงู†ِ ู„َู‡ُ ู…َุง ู‡َุฐَุง ุงู„ุฑَّุฌُู„ُ ุงู„َّุฐِูŠ ุจُุนِุซَ ูِูŠูƒُู…ْ ؟ ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ: ู‡َุงู‡ْ ู‡َุงู‡ْ ู„َุง ุฃَุฏْุฑِูŠ ูَูŠُู†َุงุฏِูŠ ู…ُู†َุงุฏٍ ู…ِู†َ ุงู„ุณَّู…َุงุกِ ุฃَู†ْ ูƒَุฐَุจَ ูَุงูْุฑِุดُูˆุง ู„َู‡ُ ู…ِู†َ ุงู„ู†َّุงุฑِ ูˆَุงูْุชَุญُูˆุง ู„َู‡ُ ุจَุงุจًุง ุฅِู„َู‰ ุงู„ู†َّุงุฑِ ูَูŠَุฃْุชِูŠู‡ِ ู…ِู†ْ ุญَุฑِّู‡َุง ูˆَุณَู…ُูˆู…ِู‡َุง ูˆَูŠُุถَูŠَّู‚ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ู‚َุจْุฑُู‡ُ ุญَุชَّู‰ ุชَุฎْุชَู„ِูَ ูِูŠู‡ِ ุฃَุถْู„َุงุนُู‡ُ ูˆَูŠَุฃْุชِูŠู‡ِ ุฑَุฌُู„ٌ ู‚َุจِูŠุญُ ุงู„ْูˆَุฌْู‡ِ ู‚َุจِูŠุญُ ุงู„ุซِّูŠَุงุจِ ู…ُู†ْุชِู†ُ ุงู„ุฑِّูŠุญِ ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ: ุฃَุจْุดِุฑْ ุจِุงู„َّุฐِูŠ ูŠَุณُูˆุกُูƒَ ู‡َุฐَุง ูŠَูˆْู…ُูƒَ ุงู„َّุฐِูŠ ูƒُู†ْุชَ ุชُูˆุนَุฏُ, ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ: ู…َู†ْ ุฃَู†ْุชَ ูَูˆَุฌْู‡ُูƒَ ุงู„ْูˆَุฌْู‡ُ ูŠَุฌِูŠุกُ ุจِุงู„ุดَّุฑِّ ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ: ุฃَู†َุง ุนَู…َู„ُูƒَ ุงู„ْุฎَุจِูŠุซُ ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ ุฑَุจِّ ู„َุง ุชُู‚ِู…ِ ุงู„ุณَّุงุนَุฉَ
Kemudian ruhnya dikembalikan di dalam jasadnya. Dan dua malaikat mendatanginya dan mendudukannya. Kedua malaikat itu bertanya, “Sipakah Rabbmu?” Dia menjawab: “Hah, hah, aku tidak tahu”. Kedua malaikat itu bertanya, “Apakah agamamu?” Dia menjawab, “Hah, hah, aku tidak tahu”. Kedua malaikat itu bertanya, “Siapakah laki-laki yang telah diutus kepada kamu ini?”Dia menjawab: “Hah, hah, aku tidak tahu”. Lalu penyeru dari langit berseru, “HambaKu telah (berkata) dusta, berilah dia hamparan dari neraka, dan bukakanlah sebuah pintu untuknya ke neraka.” Maka panas neraka dan asapnya datang mendatanginya. Dan kuburnya disempitkan, sehingga tulang-tulang rusuknya berhimpitan. Dan datanglah seorang laki-laki berwajah buruk kepadanya, berpakaian buruk, beraroma busuk, lalu mengatakan, “Terimalah kabar yang menyusahkanmu ! Inilah harimu yang telah dijanjikan (keburukan) kepadamu”. Maka ruh orang kafir itu bertanya kepadanya, “Siapakah engkau, wajahmu adalah wajah yang membawa keburukan?” Dia menjawab, “Aku adalah amalmu yang buruk”. Maka ruh itu berkata, “Rabbku, janganlah Engkau tegakkan hari kiamat”. [Lihat Shahรฎhul Jรขmi’ no: 1672]
Dari hadits yang telah dikemukakan di atas menunjukkan bahwa pertanyaan dalam kubur berlaku untuk umum, baik orang Mukmin maupun kafir.

๐Ÿ’ฅ 5. Kehancuran alam semesta (Kiamat).
Kiamat adalah janji Allah, dan kita sebagai umat Islam wajib mengimani akan datangnya hari kiamat yang merupakan hari kehancuran alam semesta dan hari untuk menuju ke kehidupan selanjutnya.
Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam pernah mendapat pertanyaan tentang kapan hari kiamat akan terjadi. Tetapi, Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wasallam hanya menjelaskan bahwa dirinya hanya manusia biasa yang tidak mengetahui kapan kiamat akan terjadi.
Sekalipun beliau adalah seorang yang dipilih Allah untuk menjadi manusia panutan di muka bumi, tetapi hari kiamat tetap menjadi rahasia Allah Subhanahu Wa Ta'ala.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
ูˆَّุงَู†َّ ุงู„ุณَّุง ุนَุฉَ ุงٰุชِูŠَุฉٌ ู„َّุง ุฑَูŠْุจَ ูِูŠْู‡َุง ۙ ูˆَุงَ ู†َّ ุงู„ู„ّٰู‡َ ูŠَู€ุจْุนَุซُ ู…َู†ْ ูِู‰ ุงู„ْู‚ُุจُูˆْุฑِ
"dan sungguh, (hari) Kiamat itu pasti datang, tidak ada keraguan padanya; dan sungguh, Allah akan membangkitkan siapa pun yang di dalam kubur."
(QS. Al-Hajj 22: Ayat 7).
____________________
๐Ÿ’ฅ 6. HARI KEBANGKITAN
Perjalanan manusia dari alam ruh akan terus berjalan. Setelah bumi hancur atas kehendak Allah pada hari kiamat, semua mahkluk yang hidup tidak ada yang tersisa terkecuali Malaikat peniup sangkakala yaitu Malaikat Israfil, lalu Allah pun mewafatkan Malaikat Israfil. Setelah sekian lama berjalannya waktu, dengan kuasa-Nya, Allah menghidupkan kembali Malaikat Israfil untuk meniup sangkakala, lalu Allah memerintahkan Israfil untuk meniup sangkakala sekali lagi, dan semua manusia beserta jin hidup kembali, dari yang pertama diciptakan sampai yang terakhir.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
ูˆَู†ُูِุฎَ ูِู‰ ุงู„ุตُّูˆْุฑِ ูَุตَุนِู‚َ ู…َู†ْ ูِู‰ ุงู„ุณَّู…ٰูˆٰุชِ ูˆَู…َู†ْ ูِู‰ ุงู„ْุงَ ุฑْุถِ ุงِู„َّุง ู…َู†ْ ุดَุงุٓกَ ุงู„ู„ّٰู‡ُ ۗ ุซُู…َّ ู†ُูِุฎَ ูِูŠْู‡ِ ุงُุฎْุฑٰู‰ ูَุงِ ุฐَุง ู‡ُู…ْ ู‚ِูŠَุง ู…ٌ ูŠَّู†ْุธُุฑُูˆْู†َ
"Dan sangkakala pun ditiup maka matilah semua (makhluk) yang di langit dan di bumi kecuali mereka yang dikehendaki Allah. Kemudian ditiup sekali lagi (sangkakala itu) maka seketika itu mereka bangun (dari kuburnya) menunggu (keputusan Allah)."
(QS. Az-Zumar 39: Ayat 68).
____________________
๐Ÿ’ฅ 7. Padang Mahsyar
Manusia digiring ke Padang Mahsyar dengan berbagai kondisi yang berbeda sesuai dengan amalnya. Ada yang digiring dengan berjalan kaki, sebagaimana dikabarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.
✅ Rasรปlullรขh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
ุฅِู†َّูƒُู…ْ ู…ُู„ุงَู‚ُูˆ ุงู„ู„ู‡ِ ุญُูَุงุฉً ุนُุฑَุงุฉً ู…ُุดَุงุฉً ุบُุฑْู„ุงً
“Sesungguhnya kalian akan menjumpai Allah dalam keadaan tidak beralas kaki, tidak berpakaian, berjalan kaki, dan belum dikhitan.” (Hadits shahih. Diriwayat-kan oleh al-Bukhari, no. 6043)
Ada juga yang berkendaraan. Namun tidak sedikit yang diseret di atas wajah-wajah mereka.
✅ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
ุฅِู†َّูƒُู…ْ ุชُุญْุดَุฑُูˆْู†َ ุฑِุฌَุงู„ุงً ูˆَุฑُูƒْุจَุงู†ًุง ูˆَุชُุฌَุฑُّูˆْู†َ ุนَู„َู‰ ูˆُุฌُูˆْู‡ِูƒُู…ْ
“Sesungguhnya kalian akan dikumpulkan (ke Padang Mahsyar) dalam keadaan berjalan, dan (ada juga yang) berkendaraan, serta (ada juga yang) diseret di atas wajah-wajah kalian.” (Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi, dan beliau mengatakan, “Hadits hasan.” Hadits ini dinilai hasan oleh al-Albani dalam Shahiih at-Targhib wat-Tarhib, no. 3582).
ketika manusia dikumpulkan di padang Mahsyar, matahari didekatkan sejauh satu mil dari mereka, sehingga manusia berkeringat, hingga keringat tersebut menenggelamkan mereka sesuai dengan amalan masing-masing ketika di dunia.
✅ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
ุชُุฏْู†َู‰ ุงู„ุดَّู…ْุณُ ูŠَูˆْู…َ ุงู„ْู‚ِูŠَุงู…َุฉِ ู…ِู†َ ุงู„ْุฎَู„ْู‚ِ ุญَุชَّู‰ ุชَูƒُูˆْู†َ ู…ِู†ْู‡ُู…ْ ูƒَู…ِู‚ْุฏَุงุฑِ ู…ِูŠْู„ٍ، ู‚َุงู„َ ุณُู„َูŠْู…ُ ุจْู†ُ ุนَุงู…ِุฑٍ : ูَูˆَุงู„ู„ู‡ِ، ู…َุง ุฃَุฏْุฑِูŠ ู…َุง ูŠَุนْู†ِูŠ ุจِุงู„ْู…ِูŠْู„ِ ุฃَู…َุณَุงูَุฉَ ุงْู„ุฃَุฑْุถِ ุฃَู…ْ ุงู„ْู…ِูŠْู„َ ุงู„َّุฐِูŠ ุชُูƒْุชَุญَู„ُ ุจِู‡ِ ุงู„ْุนَูŠْู†ُ، ู‚َุงู„َ : ูَูŠَูƒُูˆْู†ُ ุงู„ู†َّุงุณُ ุนَู„َู‰ ู‚َุฏْุฑِ ุฃَุนْู…َุงู„ِู‡ِู…ْ ูِูŠ ุงู„ْุนَุฑَู‚ِ ูَู…ِู†ْู‡ُู…ْ ู…َู†ْ ูŠَูƒُูˆْู†ُ ุฅِู„َู‰ ูƒَุนْุจَูŠْู‡ِ، ูˆَู…ِู†ْู‡ُู…ْ ู…َู†ْ ูŠَูƒُูˆْู†ُ ุฅِู„َู‰ ุฑُูƒْุจَุชَูŠْู‡ِ، ูˆَู…ِู†ْู‡ُู…ْ ู…َู†ْ ูŠَูƒُูˆْู†ُ ุฅِู„َู‰ ุญَู‚ْูˆَูŠْู‡ِ، ูˆَู…ِู†ْู‡ُู…ْ ู…َู†ْ ูŠُู„ْุฌِู…ُู‡ُ ุงู„ْุนَุฑَู‚ُ ุฅِู„ْุฌَุงู…ًุง، ูˆَุฃَุดَุงุฑَ ุฑَุณُูˆْู„ُ ุงู„ู„ู‡ِ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„ู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ุจِูŠَุฏِู‡ِ ุฅِู„َู‰ ูِูŠْู‡ِ
“Pada hari kiamat, matahari didekatkan jaraknya terhadap makhluk hingga tinggal sejauh satu mil.” –Sulaim bin Amir (perawi hadits ini) berkata: “Demi Allah, aku tidak tahu apa yang dimaksud dengan mil. Apakah ukuran jarak perjalanan, atau alat yang dipakai untuk bercelak mata?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Sehingga manusia tersiksa dalam keringatnya sesuai dengan kadar amal-amalnya (yakni dosa-dosanya). Di antara mereka ada yang keringatnya sampai kedua mata kakinya. Ada yang sampai kedua lututnya, dan ada yang sampai pinggangnya, serta ada yang tenggelam dalam keringatnya.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan isyarat dengan meletakkan tangan ke mulut beliau.” (Hadits shahih. Diriwayatkan oleh Muslim, no. 2864).
____________________
๐Ÿ’ฅ 8. Syafaat
Setiap muslim pasti mengharapkan syafaat di akhirat nanti. Dia berharap agar pada hari tersebut syafaat bermanfaat baginya. Sungguh, alangkah sengsaranya seorang yang pada hari tersebut terhalang untuk mendapatkan syafaat.
Memang tidak semua orang pantas mendapatkan syafaat. Hanya orang yang memenuhi syarat yang bisa mendapatkan syafaat di akhirat.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
ูَู…َุง ุชَู†ْูَุนُู‡ُู…ْ ุดَูَุง ุนَุฉُ ุงู„ุดّٰูِุนِูŠْู†َ ۗ
"Maka tidak berguna lagi bagi mereka syafaat (pertolongan) dari orang-orang yang memberikan syafaat."
(QS. Al-Muddassir 74: Ayat 48).
Apa Itu Syafaat⁉️
Syafaat adalah menjadi perantara bagi yang lain untuk mendapatkan manfaat atau menolak mudarat. Contohnya, syafaat untuk mendatangkan kebaikan, syafaat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bagi penduduk surga agar mereka memasukinya.
Contoh syafaat agar terhindar atau selamat dari kejelekan adalah syafaat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bagi mereka yang pantas dimasukkan neraka sehingga tidak masuk neraka. (al-Qaulul Mufid, 1/203)
Syafaat di akhirat hanya akan didapat dengan dua syarat:
๐Ÿ“Œ Izin dari Allah ‘azza wa jalla bagi syafi’ (orang yang memintakan syafaat)
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
ุงู„ู„ّٰู‡ُ ู„َุงۤ ุงِู„ٰู‡َ ุงِู„َّุง ู‡ُูˆَ ุงู„ْุญَู€ูŠُّ ุงู„ْู‚َูŠُّูˆْู…ُ ۚ ู„َุง ุชَุฃْุฎُุฐُู‡ٗ ุณِู†َุฉٌ ูˆَّู„َุง ู†َูˆْู…ٌ ۗ ู„َู‡ٗ ู…َุง ูِู‰ ุงู„ุณَّู…ٰูˆٰุชِ ูˆَู…َุง ูِู‰ ุงู„ْุงَ ุฑْุถِ ۗ ู…َู†ْ ุฐَุง ุงู„َّุฐِูŠْ ูŠَุดْูَุนُ ุนِู†ْุฏَู‡ٗۤ ุงِู„َّุง ุจِุงِ ุฐْู†ِู‡ٖ ۗ ูŠَุนْู„َู…ُ ู…َุง ุจَูŠْู†َ ุงَูŠْุฏِูŠْู‡ِู…ْ ูˆَู…َุง ุฎَู„ْูَู‡ُู…ْ ۚ ูˆَู„َุง ูŠُุญِูŠْุทُูˆْู†َ ุจِุดَูŠْุกٍ ู…ِّู†ْ ุนِู„ْู…ِู‡ٖۤ ุงِู„َّุง ุจِู…َุง ุดَุงุٓกَ ۚ ูˆَุณِุนَ ูƒُุฑْุณِูŠُّู‡ُ ุงู„ุณَّู…ٰูˆٰุชِ ูˆَุง ู„ْุงَ ุฑْุถَ ۚ ูˆَู„َุง ูŠَู€ู€ุฆُูˆْุฏُู‡ٗ ุญِูْุธُู‡ُู…َุง ۚ ูˆَ ู‡ُูˆَ ุงู„ْุนَู„ِูŠُّ ุงู„ْุนَุธِูŠْู…ُ
"Allah, tidak ada tuhan selain Dia. Yang Maha Hidup, yang terus-menerus mengurus (makhluk-Nya), tidak mengantuk dan tidak tidur. Milik-Nya apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Tidak ada yang dapat memberi syafaat di sisi-Nya tanpa izin-Nya. Dia mengetahui apa yang di hadapan mereka dan apa yang di belakang mereka dan mereka tidak mengetahui sesuatu apa pun tentang ilmu-Nya melainkan apa yang Dia kehendaki. Kursi-Nya meliputi langit dan bumi. Dan Dia tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Dia Maha Tinggi, Maha Besar."
(QS. Al-Baqarah 2: Ayat 255).
๐Ÿ“Œ Adanya ridha Allah ‘azza wa jalla bagi orang yang dimintakan syafaat untuknya
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
ูŠَุนْู„َู…ُ ู…َุง ุจَูŠْู†َ ุงَูŠْุฏِูŠْู‡ِู…ْ ูˆَู…َุง ุฎَู„ْูَู‡ُู…ْ ูˆَ ู„َุง ูŠَุดْูَุนُูˆْู†َ ۙ ุงِู„َّุง ู„ِู…َู†ِ ุงุฑْุชَุถٰู‰ ูˆَู‡ُู…ْ ู…ِّู†ْ ุฎَุดْูŠَู€ุชِู‡ٖ ู…ُุดْูِู‚ُูˆْู†َ
"Dia (Allah) mengetahui segala sesuatu yang di hadapan mereka (malaikat) dan yang di belakang mereka, dan mereka tidak memberi syafaat melainkan kepada orang yang diridai (Allah), dan mereka selalu berhati-hati karena takut kepada-Nya."
(QS. Al-Anbiya 21: Ayat 28).
____________________
๐Ÿ’ฅ 9. Hisab
Allah Ta’ala telah menugaskan para Malaikat yang mulia untuk mengawasi dan mencatat perbuatan dan ucapan manusia. Mereka mencatatnya dalam lembaran catatan amal yang akan dibaca oleh manusia pada hari Kiamat kelak. Para Malaikat yang mulia ini benar-benar sangat amanah dan teliti dalam mencatat. Mereka mencatat semua ucapan dan perbuatan manusia, secara detail dan terperinci, baik yang zhohir maupun batin.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:
ูˆَูƒُู„ُّ ุดَูŠْุกٍ ูَุนَู„ُูˆْู‡ُ ูِูŠ ุงู„ุฒُّุจُุฑِ (52) ูˆَูƒُู„ُّ ุตَุบِูŠْุฑٍ ูˆَูƒَุจِูŠْุฑٍ ู…ُุณْุชَุทَุฑٌ (53)
“Dan segala sesuatu yang telah mereka perbuat tercatat dalam buku-buku catatan (yang ada di tangan Malaikat). Dan segala (urusan) yang kecil maupun yang besar adalah tertulis.” (QS. Qomar 54: Ayat 52-53)
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
ูˆَูˆُุถِุนَ ุงู„ْูƒِุชٰุจُ ูَุชَุฑَู‰ ุงู„ْู…ُุฌْุฑِู…ِูŠْู†َ ู…ُุดْูِู‚ِูŠْู†َ ู…ِู…َّุง ูِูŠْู‡ِ ูˆَ ูŠَู‚ُูˆْู„ُูˆْู†َ ูŠٰูˆَูŠْู„َู€ุชَู€ู†َุง ู…َุง ู„ِ ู‡ٰุฐَุง ุงู„ْู€ูƒِุชٰุจِ ู„َุง ูŠُุบَุง ุฏِุฑُ ุตَุบِูŠْุฑَุฉً ูˆَّู„َุง ูƒَุจِูŠْุฑَุฉً ุงِู„َّุงۤ ุงَุญْุตٰูฎู‡َุง ۚ ูˆَูˆَุฌَุฏُูˆْุง ู…َุง ุนَู…ِู„ُูˆْุง ุญَุง ุถِุฑًุง ۗ ูˆَ ู„َุง ูŠَุธْู„ِู…ُ ุฑَุจُّูƒَ ุงَุญَุฏًุง
"Dan diletakkanlah Kitab (catatan amal), lalu engkau akan melihat orang yang berdosa merasa ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya, dan mereka berkata, Betapa celaka Kami, Kitab apakah ini, tidak ada yang tertinggal, yang kecil dan yang besar melainkan tercatat semuanya, dan mereka dapati (semua) apa yang telah mereka kerjakan (tertulis). Dan Tuhanmu tidak menzalimi seorang jua pun."
(QS. Al-Kahf 18: Ayat 49).
____________________
๐Ÿ’ฅ 10. Penyerahan catatan amal
Tatkala lembaran catatan amal dibagikan, setiap umat berlutut di atas lutut mereka dan menanti panggilan untuk menghadap Rabb semesta alam.
✅ Allah Ta’ala berfirman:
ูˆَุชَุฑَู‰ ูƒُู„َّ ุฃُู…َّุฉٍ ุฌَุงุซِูŠَุฉً ูƒُู„ُّ ุฃُู…َّุฉٍ ุชُุฏْุนَู‰ ุฅِู„َู‰ ูƒِุชَุงุจِู‡َุง ุงู„ْูŠَูˆْู…َ ุชُุฌْุฒَูˆْู†َ ู…َุง ูƒُู†ْุชُู…ْ ุชَุนْู…َู„ُูˆْู†َ (28)
“Dan (pada hari itu) kamu lihat tiap-tiap umat berlutut. Tiap-tiap umat dipanggil untuk (melihat) buku catatan amalnya. Pada hari itu kamu diberi balasan terhadap apa yang telah kamu kerjakan.” (QS. Al-Jaatsiyaat: 28).
Semua berlutut menunggu dipanggil untuk menghadap Rabb semesta alam. Ketika seorang hamba tahu bahwa dirinyalah yang dicari dengan panggilan itu, maka seruan itu akan langsung menggetarkan hatinya. Tubuhnya gemetar dan ketakutan yang besar langsung menyelimutinya. Berubahlah rona wajahnya dan menjadi hampalah pikirannya. Kemudian kitab catatan amalnya dibentangkan dan dibuka di hadapannya. Lalu dikatakan kepadanya:
ุงِู‚ْุฑَุฃْ ูƒِุชَุงุจَูƒَ ูƒَูَู‰ ุจِู†َูْุณِูƒَ ุงู„ْูŠَูˆْู…َ ุนَู„َูŠْูƒَ ุญَุณِูŠْุจًุง (14)
“Bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab terhadapmu.” (QS. Al-Isro’: 13-14)
Pada saat itulah semua manusia akan teringat apa yang dulu telah ia lakukan. Semua telah tercatat dengan lengkap dan tiada kekeliruan sedikit pun.
Sebagian ulama mengatakan, “Sungguh, Allah telah berlaku adil, karena menjadikan dirimu sebagai penghisab atas dirimu sendiri.”
Sungguh tepat perkataan ini. Adakah kebijaksanaan yang lebih adil selain itu? Dikatakan kepadanya: “Silakan periksa, inilah amal perbuatanmu dan silakan engkau hisab sendiri!” Bukankah ini kebijaksanaan yang paling adil?! Bahkan inilah kebijaksanaan yang paling adil. Pada hari Kiamat kelak, kitab catatan amal akan dibentangkan dan dibuka di hadapan masing-masing hamba tanpa tertutup sedikitpun. Ia akan membacanya dan akan jelas baginyabahwa pada hari ini dan di tempat ini, ia telah melakukan ini dan ini. Semua telah tercatat tanpa penambahan dan pengurangan sedikit pun. Jika ia mengingkari dengan lesannya, maka lesannya akan dikunci dan bangkitlah para saksi yang akan memberikan kesaksian atasnya.
✅ Allah Ta’ala berfirman:
ุงَู„ْูŠَูˆْู…َ ู†َุฎْุชِู…ُ ุนَู„َู‰ ุฃَูْูˆَุงู‡ِู‡ِู…ْ ูˆَุชُูƒَู„ِّู…ُู†َุง ุฃَูŠْุฏِูŠْู‡ِู…ْ ูˆَุชَุดْู‡َุฏُ ุฃَุฑْุฌُู„ُู‡ُู…ْ ุจِู…َุง ูƒَุงู†ُูˆْุง ูŠَูƒْุณِุจُูˆْู†َ (65)
“Pada hari ini Kami tutup mulut mereka, dan berkatalah kepada Kami tangan mereka dan kaki mereka memberi kesaksian terhadap apa yang dahulu mereka usahakan.” (QS. Yaasiin: 65)
๐Ÿ“š Cara Menerima Kitab
Setelah dihisab, setiap hamba akan diberikan bukunya masing-masing yang berisi catatan lengkap seluruh amal perbuatan yang telah ia lakukan dalam kehidupan dunia. Cara penyerahan buku itu berbeda-beda. Ada yang kitab amalnya diterima dengan tangan kanannya. Mereka itulah orang yang bahagia. Ada pula yang menerima kitab dengan tangan kirinya.
Seorang mukmin akan diberikan bukunya dari arah depan dan ia terima dengan tangan kanannya. Ia dihisab dengan mudah dan kembali kepada kaumnya yang sama-sama beriman di Surga dengan gembira.
✅ Allah Ta’ala berfirman:
ูَุฃَู…َّุง ู…َู†ْ ุฃُูˆْุชِูŠَ ูƒِุชَุงุจَู‡ُ ุจِูŠَู…ِูŠْู†ِู‡ِ (7) ูَุณَูˆْูَ ูŠُุญَุงุณَุจُ ุญِุณَุงุจًุง ูŠَุณِูŠْุฑًุง (๐Ÿ˜Ž ูˆَูŠَู†ْู‚َู„ِุจُ ุฅِู„َู‰ ุฃَู‡ْู„ِู‡ِ ู…َุณْุฑُูˆْุฑًุง (9)
“Adapun orang yang diberikan kitabnya dari sebelah kanannya, maka dia akan diperiksa dengan pemeriksaan yang mudah, dan dia akan kembali kepada kaumnya (yang sama-sama beriman) dengan gembira.” (QS. Al-Insyiqaaq: 7-9)
๐Ÿ‘‰ Syaikh Muhammad bin Sholih al-‘Utsaimin rahimahullah mengatakan bahwa setelah dihisab, ia kembali kepada sesama kaum beriman di Surga dengan hati yang gembira. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengabarkan bahwa rombongan pertama yang masuk Surga, wajah mereka seperti bulan purnama. Ini menunjukkan kegembiraan hati mereka. Karena apabila hati gembira, maka wajah akan ceria.” (Tafsiir Juz ‘Amma, hal. 114)
Adapun orang-orang kafir dan orang-orang munafiq, mereka akan menerima kitabnya dengan tangan kirinya.
✅ Allah Ta’ala berfirman:
ูˆَุฃَู…َّุง ู…َู†ْ ุฃُูˆุชِูŠَ ูƒِุชَุงุจَู‡ُ ุจِุดِู…َุงู„ِู‡ِ ูَูŠَู‚ُูˆْู„ُ ูŠَุง ู„َูŠْุชَู†ِูŠ ู„َู…ْ ุฃُูˆْุชَ ูƒِุชَุงุจِูŠَู‡ْ (25) ูˆَู„َู…ْ ุฃَุฏْุฑِ ู…َุง ุญِุณَุงุจِูŠَู‡ْ (26) ูŠَุง ู„َูŠْุชَู‡َุง ูƒَุงู†َุชِ ุงู„ْู‚َุงุถِูŠَุฉَ (27) ู…َุง ุฃَุบْู†َู‰ ุนَู†ِّูŠ ู…َุงู„ِูŠَู‡ْ (28) ู‡َู„َูƒَ ุนَู†ِّูŠ ุณُู„ْุทَุงู†ِูŠَู‡ْ (29)
“Adapun orang yang diberikan kepadanya kitabnya dari sebelah kirinya, maka dia berkata: “Aduhai, alangkah baiknya kiranya tidak diberikan kepadaku kitabku (ini). Dan aku tidak mengetahui apa hisab terhadap diriku. Wahai kiranya kematian itulah yang menyelesaikan segala sesuatu. Hartaku sekali-kali tidak memberi manfaat kepadaku. Telah hilang pula kekuasaanku daripadaku.”
(QS. Al-Haqqoh: 25-29)
Kitab catatan amal mereka diberikan dari arah belakang punggung mereka.
✅ Allah Ta’ala berfirman:
ูˆَุฃَู…َّุง ู…َู†ْ ุฃُูˆุชِูŠَ ูƒِุชَุงุจَู‡ُ ูˆَุฑَุงุกَ ุธَู‡ْุฑِู‡ِ (10) ูَุณَูˆْูَ ูŠَุฏْุนُูˆ ุซُุจُูˆْุฑًุง (11)
“Adapun orang-orang yang diberikan kitabnya dari belakang, maka dia akan berteriak: “Celakalah aku.” (QS. Al-Insyiqaaq: 10)
๐Ÿ‘‰ Syaikh Muhammad bin Sholih al-‘Utsaimin rahimahullah mengatakan bahwa mereka menerima kitab dengan tangan kiri kemudian tangannya memelintir ke belakang sebagai isyarat bahwa mereka telah dulu di dunia telah mencampakkan aturan-aturan al-Qur’an ke belakang punggung mereka. Mereka telah berpaling dari al-Qur’an, tidak mempedulikannya, tidak mengacuhkannya, dan merasa tidak ada masalah bila menyelisinya. Lalu Allah Ta’ala berfirman: “…maka dia akan berteriak: “Celakalah aku…” yakni ia berteriak menyesali dirinya. Akan tetapi penyesalan tidaklah berguna lagi pada hari itu, karena habis sudah waktu untuk beramal. Waktu untuk beramal adalah di dunia, sedangkan di akherat tidak ada lagi amal, yang ada hanyalah pembalasan. (Tafsiir Juz ‘Amma, hal. 114).
____________________
๐Ÿ’ฅ 11. Mizan
Mizan atau timbangan adalah alat untuk mengukur sesuatu berdasarkan berat dan ringan. Adapun mizan di akherat adalah sesuatu yang Allah letakkan pada hari Kiamat untuk menimbang amalan hamba-Nya. (Syarah Lum’atul I’tiqaad, Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin, hal. 120)
Mizan di hari Kiamat adalah sesuatu yang hakiki dan benar-benar ada. Hanya Allah Ta’ala yang mengetahui seberapa besar ukurannya. Seandainya langit dan bumi diletakkan dalam daun timbangannya, niscaya mizan tersebut akan tetap lapang.
✅ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
ูŠُูˆْุถَุนُ ุงู„ْู…ِูŠْุฒَุงู†ُ ูŠَูˆْู…َ ุงู„ْู‚ِูŠَุงู…َุฉِ، ูَู„َูˆْ ูˆُุฒِู†َ ูِูŠْู‡ِ ุงู„ุณَّู…َูˆَุงุชُ ูˆَุงู„ุฃَุฑْุถُ ู„َูˆَุณِุนَุชْ، ูَุชَู‚ُูˆْู„ُ ุงู„ْู…َู„ุงَุฆِูƒَุฉُ: ูŠَุง ุฑَุจِّ! ู„ِู…َู†ْ ูŠَุฒِู†ُ ู‡َุฐَุง؟ ูَูŠَู‚ُูˆْู„ُ ุงู„ู„ู‡ُ ุชَุนَุงู„َู‰: ู„ِู…َู†ْ ุดِุฆْุชُ ู…ِู†ْ ุฎَู„ْู‚ِูŠْ، ูَุชَู‚ُูˆْู„ُ ุงู„ْู…َู„ุงَุฆِูƒَุฉُ: ุณُุจْุญَุงู†َูƒَ ู…َุง ุนَุจَุฏْู†َุงูƒَ ุญَู‚َّ ุนِุจَุงุฏَุชِูƒَ.
“Pada hari Kiamat, mizan akan ditegakkan. Andaikan ia digunakan untuk menimbang langit dan bumi, niscaya ia akan tetap lapang. Maka Malaikat pun berkata, “Wahai Rabb-ku, untuk siapa timbangan ini?” Allah berfirman: “Untuk siapa saja dari hamba-hamba-Ku.” Maka Malaikat berkata, “Maha suci Engkau, tidaklah kami dapat beribadah kepada-Mu dengan sebenar-benarnya.” (Diriwayatkan oleh al-Hakim dan dinilai shohih oleh al-Albani dalam Silsilah As-Silsilah Ash-Shohihah, no. 941).
Mizan ini sangat akurat dalam menimbang, tidak lebih dan tidak kurang sedikitpun.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
ูˆَู†َุถَุนُ ุงู„ْู…َูˆَุง ุฒِูŠْู†َ ุงู„ْู‚ِุณْุทَ ู„ِูŠَูˆْู…ِ ุงู„ْู‚ِูŠٰู…َุฉِ ูَู„َุง ุชُุธْู„َู…ُ ู†َู€ูْุณٌ ุดَูŠْู€ุฆًู€ุง ۗ ูˆَุงِ ู†ْ ูƒَุง ู†َ ู…ِุซْู‚َุง ู„َ ุญَุจَّุฉٍ ู…ِّู†ْ ุฎَุฑْุฏَู„ٍ ุงَุชَูŠْู†َุง ุจِู‡َุง ۗ ูˆَูƒَูٰู‰ ุจِู†َุง ุญٰุณِุจِูŠْู†َ
"Dan Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari Kiamat, maka tidak seorang pun dirugikan walau sedikit; sekalipun hanya seberat biji sawi, pasti Kami mendatangkannya (pahala). Dan cukuplah Kami yang membuat perhitungan."
(QS. Al-Anbiya 21: Ayat 47)
____________________
๐Ÿ’ฅ 12. Telaga
Telaga dan sungai Al-Kautsar begitu nikmatnya, itulah salah satu kenikmatan di akhirat. Bagaimana kita selaku seorang muslim bisa menikmatinya? Ternyata memang ada orang yang terhalang untuk minum dari telaga tersebut.
๐Ÿ“Œ Sungai Al-Kautsar
✅ Terdapat hadits dalam shahih Muslim, dari Anas, ia berkata, suatu saat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di sisi kami dan saat itu beliau dalam keadaan tidur ringan (tidak nyenyak). Lantas beliau mengangkat kepala dan tersenyum. Kami pun bertanya, “Mengapa engkau tertawa, wahai Rasulullah?” “Baru saja turun kepadaku suatu surat”, jawab beliau. Lalu beliau membaca,
ุจِุณْู…ِ ุงู„ู„َّู‡ِ ุงู„ุฑَّุญْู…َู†ِ ุงู„ุฑَّุญِูŠู…ِ ุฅِู†َّุง ุฃَุนْุทَูŠْู†َุงูƒَ ุงู„ْูƒَูˆْุซَุฑَ ูَุตَู„ِّ ู„ِุฑَุจِّูƒَ ูˆَุงู†ْุญَุฑْ ุฅِู†َّ ุดَุงู†ِุฆَูƒَ ู‡ُูˆَ ุงู„ุฃَุจْุชَุฑُ
“Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak. Maka dirikanlah shalat karena Rabbmu; dan berqurbanlah. Sesungguhnya orang-orang yang membenci kamu dialah yang terputus” (QS. Al Kautsar: 1-3).
Kemudian beliau berkata, “Tahukah kalian apa itu Al Kautsar?” “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui”, jawab kami.
✅ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
ูَุฅِู†َّู‡ُ ู†َู‡ْุฑٌ ูˆَุนَุฏَู†ِูŠู‡ِ ุฑَุจِّู‰ ุนَุฒَّ ูˆَุฌَู„َّ ุนَู„َูŠْู‡ِ ุฎَูŠْุฑٌ ูƒَุซِูŠุฑٌ ู‡ُูˆَ ุญَูˆْุถٌ ุชَุฑِุฏُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ุฃُู…َّุชِู‰ ูŠَูˆْู…َ ุงู„ْู‚ِูŠَุงู…َุฉِ ุขู†ِูŠَุชُู‡ُ ุนَุฏَุฏُ ุงู„ู†ُّุฌُูˆู…ِ ูَูŠُุฎْุชَู„َุฌُ ุงู„ْุนَุจْุฏُ ู…ِู†ْู‡ُู…ْ ูَุฃَู‚ُูˆู„ُ ุฑَุจِّ ุฅِู†َّู‡ُ ู…ِู†ْ ุฃُู…َّุชِู‰. ูَูŠَู‚ُูˆู„ُ ู…َุง ุชَุฏْุฑِู‰ ู…َุง ุฃَุญْุฏَุซَุชْ ุจَุนْุฏَูƒَ
“Al Kautsar adalah sungai yang dijanjikan oleh Rabbku ‘azza wa jalla. Sungai tersebut memiliki kebaikan yang banyak. Ia adalah telaga yang nanti akan didatangi oleh umatku pada hari kiamat nanti. Bejana (gelas) di telaga tersebut sejumlah bintang di langit. Namun ada dari sebgaian hamba yang tidak bisa minum dari telaga tersebut. Allah berfirman: Tidakkah engkau tahu bahwa mereka telah amalan baru sesudahmu.” (HR. Muslim, no. 400).
๐Ÿ“Œ Mereka yang Terhalang Minum dari Telaga Al-Kautsar
✅ Dari Abu Wail, dari ‘Abdullah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
ุฃَู†َุง ูَุฑَุทُูƒُู…ْ ุนَู„َู‰ ุงู„ْุญَูˆْุถِ ، ู„َูŠُุฑْูَุนَู†َّ ุฅِู„َู‰َّ ุฑِุฌَุงู„ٌ ู…ِู†ْูƒُู…ْ ุญَุชَّู‰ ุฅِุฐَุง ุฃَู‡ْูˆَูŠْุชُ ู„ุฃُู†َุงูˆِู„َู‡ُู…ُ ุงุฎْุชُู„ِุฌُูˆุง ุฏُูˆู†ِู‰ ูَุฃَู‚ُูˆู„ُ ุฃَู‰ْ ุฑَุจِّ ุฃَุตْุญَุงุจِู‰ . ูŠَู‚ُูˆู„ُ ู„ุงَ ุชَุฏْุฑِู‰ ู…َุง ุฃَุญْุฏَุซُูˆุง ุจَุนْุฏَูƒَ
“Aku akan mendahului kalian di al haudh (telaga). Dinampakkan di hadapanku beberapa orang di antara kalian. Ketika aku akan mengambilkan (minuman) untuk mereka dari al haudh, mereka dijauhkan dariku. Aku lantas berkata, ‘Wahai Rabbku, ini adalah umatku.’ Lalu Allah berfirman, ‘Engkau sebenarnya tidak mengetahui bid’ah yang mereka buat sesudahmu.’ ”
(HR. Bukhari, no. 7049).
____________________
๐Ÿ’ฅ 13. Sirat
Di antara peristiwa menakutkan yang akan kita alami di hari kiamat adalah ketika kita melewati jembatan (shirath) yang dibentangkan di atas neraka jahannam menuju ke surga.
DALIL-DALIL TENTANG KEBERADAAN SHIRAT Landasan keyakinan tentang adanya shirรขth pada hari Kiamat berdasarkan kepada ijma’ para ulama Ahlus Sunnah yang bersumberkan kepada dalil-dalil yang akurat dari al-Qur`รขn dan Sunnah. Berikut ini kita sebutkan beberapa dalil yang menerangkan tentang adanya shirรขth. Di antara ulama berhujjah dengan firman Allรขh Azza wa Jalla berikut,
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
ูˆَุงِ ู†ْ ู…ِّู†ฺْฉُู…ْ ุงِู„َّุง ูˆَุง ุฑِุฏُู‡َุง ۗ ูƒَุง ู†َ ุนَู„ٰู‰ ุฑَุจِّูƒَ ุญَุชْู…ًุง ู…َّู‚ْุถِูŠًّุง ۚ
"Dan tidak ada seorang pun di antara kamu yang tidak mendatanginya (neraka). Hal itu bagi Tuhanmu adalah suatu ketentuan yang sudah ditetapkan."
(QS. Maryam 19: Ayat 71).
Diriwayatkan dari kalangan para Sahabat, di antaranya ; Ibnu ‘Abbรขs Radhiyallahu anhu, Ibnu Mas’รปd Radhiyallahu anhu dan Ka’ab bin Ahbรขr bahwa yang dimaksud dengan mendatangi neraka dalam ayat tersebut adalah melewati shirรขth.
(Lihat Tafsรฎr Ibnu Katsรฎr 5/254).
____________________
๐Ÿ’ฅ 14. Surga atau Neraka
Perjalanan manusia dari alam ruh akan berakhir di sini. Inilah akhir dari perjalanan manusia. Dua tempat ini akan ditempati oleh dua kelompok yang berbeda. Bagi manusia yang mempunyai amal kebaikan, maka Allah akan memberikan balasan Surga yang penuh kenikmatan didalamnya, sedangkan bagi manusia manusia yang ingkar Neraka adalah balasannya.
๐Ÿ“Œ Balasan Bagi orang-orang beriman yang berhasil melewati shirotol mustaqim. Ia akan ditempatkan di surga atas rahmat Allah.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
ุงَู…َّุง ุงู„َّุฐِูŠْู†َ ุงٰู…َู†ُูˆْุง ูˆَุนَู…ِู„ُูˆุง ุงู„ุตّٰู„ِุญٰุชِ ูَู„َู‡ُู…ْ ุฌَู†ّٰุชُ ุงู„ْู…َุฃْูˆٰู‰ ۖ ู†ُุฒُู„ًุง ุจِูۢ…َุง ูƒَุง ู†ُูˆْุง ูŠَุนْู…َู„ُูˆْู†َ
"Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, maka mereka akan mendapat surga-surga tempat kediaman, sebagai pahala atas apa yang telah mereka kerjakan."
(QS. As-Sajdah 32: Ayat 19).
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
ุงُูˆู„ٰุٓฆِูƒَ ุฌَุฒَุงٓ ุคُู‡ُู…ْ ู…َّุบْูِุฑَุฉٌ ู…ِّู†ْ ุฑَّุจِّู‡ِู…ْ ูˆَ ุฌَู†ّٰุชٌ ุชَุฌْุฑِูŠْ ู…ِู†ْ ุชَุญْุชِู‡َุง ุงู„ْุงَ ู†ْู‡ٰุฑُ ุฎٰู„ِุฏِูŠْู†َ ูِูŠْู‡َุง ۗ ูˆَู†ِุนْู…َ ุงَุฌْุฑُ ุงู„ْุนٰู…ِู„ِูŠْู†َ ۗ
"Balasan bagi mereka ialah ampunan dari Tuhan mereka dan surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Dan (itulah) sebaik-baik pahala bagi orang-orang yang beramal."
(QS. Ali 'Imran 3: Ayat 136).
๐Ÿ“Œ Neraka adalah tempat yang disiapkan oleh Allah untuk orang-orang kafir, orang-orang yang mendustakan Rasul-Nya, serta orang-orang yang melanggar syari’at-Nya. Masuk neraka adalah sebuah kehinaan.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:
ูˆَุฅِู†َّ ุฌَู‡َู†َّู…َ ู„َู…َูˆْุนِุฏُู‡ُู…ْ ุฃَุฌْู…َุนِูŠู†َ.ู„َู‡َุง ุณَุจْุนَุฉُ ุฃَุจْูˆَุงุจٍ ู„ِูƒُู„ِّ ุจَุงุจٍ ู…ِّู†ْู‡ُู…ْ ุฌُุฒْุกٌ ู…َّู‚ْุณُูˆู…ٌ
“Dan sesungguhnya Jahannam itu benar-benar tempat yang telah diancamkan kepada mereka (pengikut-pengikut syaitan) semuanya. Jahannam itu mempunyai tujuh pintu. Tiap-tiap pintu (telah ditetapkan) untuk golongan tertentu dari mereka”
(QS. Al-Hijr 15: Ayat 43-44).
Allahu a'lam
๐Ÿ“ Demikianlah akhir dari perjalanan manusia, semoga tujuan akhir kita adalah Surga yang penuh dengan kenikmatan.Aamiin ya rabbal 'aalamiin...
ูˆุจุงู„ู„ู‡ ุงู„ุชูˆููŠู‚ ูˆุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ู‰ ู†ุจูŠู†ุง ู…ุญู…ุฏ ูˆุขู„ู‡ ูˆุตุญุจู‡ ูˆุณู„ู…
Semoga bermanfaat, Baarakallaahu fiikum
____________________
Share, yuk! Semoga saudara² kita mendapatkan faidah ilmu dari yang anda bagikan dan menjadi pembuka amal² kebaikan bagi anda yang telah menunjukkan kebaikan. ุขู…ِูŠู†َ.
✅ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
ูˆَู„ْุชَูƒُู†ْ ู…ِّู†ْูƒُู…ْ ุงُู…َّุฉٌ ูŠَّุฏْุนُูˆْู†َ ุงِู„َู‰ ุงู„ْุฎَูŠْุฑِ ูˆَูŠَุฃْู…ُุฑُูˆْู†َ ุจِุง ู„ْู…َุนْุฑُูˆْูِ ูˆَูŠَู†ْู‡َูˆْู†َ ุนَู†ِ ุงู„ْู…ُู†ْูƒَุฑِ ۗ ูˆَุงُ ูˆู„ٰุٓฆِูƒَ ู‡ُู…ُ ุงู„ْู…ُูْู„ِุญُูˆْู†َ
"Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung." (QS. Ali 'Imran 3: Ayat 104)
✅ Rasulullah๏ทบ bersabda:
ู…َู†ْ ุฏَู„َّ ุนَู„َู‰ ุฎَูŠْุฑٍ ูَู„َู‡ُ ู…ِุซْู„ُ ุฃَุฌْุฑِ ูَุงุนِู„ِู‡ِ
“Barangsiapa yang menunjuki kepada kebaikan maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya.”
(HR. Muslim no.1893).


Penulis : Eddi Sunawan Nasution via grup DAKWAH USTADZ SALAF

Belum ada Komentar untuk "[ WAJIB SHARE ] Wajib di Yakini... Inilah Perjalanan Panjang Manusia dari Awal Sampai Berakhir di Surga atau Neraka"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

ADSENSE2

MGID Gadget Pintar

ADSENE3