AnNashiihah Sifat yang disukai Rosulullah SAW ... Apakah sifat AnNashiihah itu ..?

 

sumber foto : infopena.com

Nabi kita shollallahu alaihi wasallam pernah menyampaikan bahwa agama kita ini dibangun di atas sikap anNashiihah. Sikap anNashiihah adalah sikap memurnikan kebaikan. Tulus mengharapkan kebaikan, tidak ada pengkhianatan di dalamnya. Sama kebaikan itu terlihat, baik secara lahir maupun secara batin.

Mari kita simak hadits Nabi shollallahu alaihi wasallam berikut ini:

عَنْ تَمِيمٍ الدَّارِيِّ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الدِّينُ النَّصِيحَةُ قُلْنَا لِمَنْ قَالَ لِلَّهِ وَلِكِتَابِهِ وَلِرَسُولِهِ وَلِأَئِمَّةِ الْمُسْلِمِينَ وَعَامَّتِهِمْ

Dari Tamim bin Aus adDaariy –semoga Allah meridhainya- bahwasanya Nabi shollallaahu ‘alaihi wasallam bersabda: Agama ini adalah an-Nashiihah. Kami (para Sahabat) berkata: Untuk siapa wahai Rasulullah? Rasul menjawab: untuk Allah, Kitab-Nya, Rasul-Nya, Pemimpin kaum muslimin, dan seluruh kaum muslimin secara umum. (H.R Muslim)

AnNashiihah secara bahasa bisa bermakna memurnikan atau membersihkan. Juga bisa bermakna memperbaiki atau menambal kekurangan. Demikian makna tersebut disarikan dari penjelasan Ulama al-Imam al-Khoththobiy rahimahullah.

anNashiihah adalah lawan dari sikap khianat dan tipu daya. Kalau khianat dan tipu daya berarti ketidakcocokan antara sesuatu yang ditampakkan (lahiriah) dengan sesuatu yang disembunyikan (terpendam dalam hati dan direncanakan selanjutnya), maka anNashiihah adalah kejujuran dan keikhlasan; sama antara lahiriah (yang diucapkan, dikerjakan, dan ditampakkan) dengan batiniah (yang terdapat dalam hati). AnNashiihah juga bermakna kemurnian niat dan tekad untuk memberikan kebaikan kepada obyek penerima tanpa ada tendensi/ kepentingan lain.

Dalam hadits tersebut Nabi menjelaskan bahwa anNashiihah ditujukan kepada Allah, Kitab-Nya, Rasul-Nya, pemimpin atau pemerintah kaum muslimin, dan juga kaum muslimin secara umum.

anNashiihah kepada Allah adalah memurnikan Tauhid kita kepada-Nya. Janganlah beribadah kecuali hanya kepada Allah. Imani bahwa Allah sajalah yang memiliki sifat-sifat Uluhiyyah dan Rububiyyah. Dialah satu-satunya Sang Pencipta, Pemilik, dan Pengatur alam semesta. Karena Dia satu-satunya yang mampu berbuat demikian, maka seluruh bentuk ibadah harusnya hanya dipersembahkan untukNya semata.

Bagian dari sikap anNashiihah kepada Allah adalah mentauhidkan Allah dalam Nama dan Sifat-Sifat-Nya. Jika kita temui dalam alQuran maupun hadits Nabi yang shahih tentang Nama dan Sifat-Sifat Allah: imani dan tetapkan Nama dan Sifat tersebut. Jangan ditentang dan ditolak. Jangan dipalingkan pada makna yang lain. Imani secara hakiki sesuai dengan keagungan, kesempurnaan, dan kemuliaan Allah. Yakini bahwa seluruh Sifat Allah tidak sama dengan makhlukNya. Jangan pula membayangkan atau menanyakan seperti apa kaifiyat Sifat-Sifat Allah tersebut.

Termasuk anNashiihah kepada Allah adalah mencintai Allah di atas segala-galanya, mencintai dan membenci sesuatu karena Allah, menjalankan ketaatan kepada-Nya, menjauhi laranganNya, serta membenarkan khabar dariNya.

Sedangkan sikap anNashiihah terhadap Kitab Allah adalah beriman bahwa Kitab Allah itu adalah Kalam (Firman atau Ucapan) Allah yang mengandung khabar-khabar yang benar, hukum-hukum yang adil, dan kisah-kisah yang bermanfaat. Berupayalah untuk mempelajari alQuran yang merupakan salah satu Kitab Allah dan penyempurna bagi seluruh Kitab yang ada. Pelajari alQuran mulai dari cara membacanya secara benar. Pelajarilah bagaimana membaca Quran secara tepat makhrojnya, tepat sifat-sifat hurufnya, tepat hukum-hukum bacaannya, seperti yang dipelajari dalam ilmu tajwid. Kemudian, bersemangatlah untuk mempelajari kandungan makna-maknanya, menghafalkannya sesuai kemampuan, dan mengamalkan isi kandungan alQuran dalam kehidupan sehari-hari.

Jika anda sudah mempelajari alQuran dengan baik, ajarkan dan dakwahkan isi alQuran itu. Sebarkan dan dakwahkan ilmu Quran kepada saudara-saudara kita muslim yang lain.

Saudaraku kaum muslimin, rahimakumullah…

Bersikap anNashiihah kepada Rasul Allah adalah beriman bahwa beliau adalah Rasul (utusan) dan hamba Allah. Karena beliau adalah Rasul, maka janganlah didustakan. Setiap sabda beliau yang shahih adalah kebenaran. Imani dan yakini, meski tidak terjangkau akal atau perasaan kita. Cintai beliau di atas kecintaan kita kepada orang lain. Namun kecintaan kepada Rasul adalah kecintaan karena Allah, bukan kecintaan tandingan bagi Allah. Dahulukan ucapan Rasul di atas ucapan manusia lainnya. Jalankan perintah beliau, dan jauhi larangan beliau.

Bersemangatlah untuk mempelajari ajaran-ajaran beliau untuk diamalkan. Jalankan Sunnah Rasul dan janganlah melakukan kebid’ahan (mengada-adakan hal yang baru dalam agama ini). Jangan beribadah kepada Allah kecuali dengan syariat yang beliau tuntunkan.

Rasul kita adalah hamba Allah, karena itu janganlah beliau dituhankan. Jangan memuji beliau berlebihan sebagaimana pujian kaum Nashara terhadap Nabi Isa. Nabi kita, teladan kita, junjungan kita, adalah Muhammad shollallahu alaihi wasallam yang beliau adalah hamba dan utusan Allah. Beliau adalah hamba sehingga tidak dituhankan. Namun beliau adalah Rasul maka janganlah didustakan dan direndahkan.

sumber : USTADZ ABU UTSMAN KHARISMAN via itishom.org

Belum ada Komentar untuk "AnNashiihah Sifat yang disukai Rosulullah SAW ... Apakah sifat AnNashiihah itu ..?"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel